Garam Industri untuk Pakan Ternak

Garam sudah dipakai manusia sudah sejak lama. Garam dimanfaatkan untuk menambah rasa pada makanan sampai untuk mengawetkan daging dan ikan. Kini ada juga garam industri, biasanya kita lebih mengenal garam konsumsi. Garam konsumsi adalah garam yang mengandung mineral yang m emang dibutuhkan tubuh untuk kelangsungan hidup. Mineral-mineral yang dapat ditemukan dalam garam misalnya kalsium (Ca), Magnesium (Mg), dan natrium Klorida (NaCl). sedangkan garam indsutri merupakan garam yang digunakan sebagai bahan mentah untuk industri.

 

Garam merupakan sumber mineral esensial natrium dan khlor. Mineral tersebut tidak disimpan dalam tubuh karena sebagian besarnya terdapat dalam cairan tubuh dan jaringan lunak. Mineral seperti garam tidak dapat diproduksi sendiri oleh tubuh ternak, akan tetapi di dapat dari luar.

Fungsi mineral sendiri bagi ternak adalah untuk membantu pembentukan vitamin dalam tubuh ternak. Mineral juga berfungsi membantu pembentukan enzim dalam tubuh ternak. Seperti halnya vitamin, enzim pun membutuhkan mineral untuk bisa terbentuk. Selain sebagai salah satu sumber mineral, garam juga dimanfaatkan untuk memberikan rasa pada pakan ternak, sama seperti pada makanan manusia sebagai penguat rasa makanan.

 

Dalam formulasi pakan unggas biasanya dilakukan penambahan garam sebanyak 0,1 sd 0,4 %. garam yang umum digunakan dalam bahan baku unggas adalah garam yang berbentuk serbuk dengan kandungan yodium 30 sd 100 ppm. Garam tidak boleh diberikan terlalu banyak dalam pakan unggas karena akan berpengaruh buruk diantaranya menyebabkan kotoran basah. Kelebihan garam menyebabkan unggas minum berlebihan untuk mengeluarkan natrium dari dalam tubuh. keadaan ini akan menyebabkan litter (alas) menjadi sangat basah dan lembab, akibatnya akan timbul gangguan penyakit bagi unggas yang dipelihara.

 

Dalam ternak ruminansia, garam juga diberikan sebagai salah satu sumber mineral. Natrium berfungsi sebagai pembentuk garam di dalam tubuh dan sebagai penghantar impuls dalam serabut syarat dan tekanan osmosis pada sel yang menjaga keseimbangan cairan sel dengan cairan disekitarnya. Dan Khlor berfungsi untuk membentuk HCL atau asam klorida pada lambung untuk membunuh bibit penyakit yang ada di dalam lambung. Sama seperti diunggas, penggunaan garam pada ternak ruminansia juga dibatasi pada konsentrasi tertentu.

 

Jual Garam Industri untuk Ternak

 

Hei kami di nusfeed.id juga menyediakan garam industri. Bentuk garam industri yang kami jual adalah serbuk seperti garam dapur. Garam industri yang kami jual merupakan garam yang biasa digunakan sebagai campuran pakan pakan unggas dan ikan di pabrik-pabrik pakan. Jika anda berminat silahkan kontak kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *